Facebook Melarang Misinformasi Voting Menjelang Ujian Tengah Semester

Logo Facebook di kaca
Logo Facebook di kaca

Dalam upaya untuk membatasi pengaruh luas dari berita palsu terkait pemungutan suara, satu jaringan media sosial memperkenalkan kebijakan baru dengan harapan memerangi informasi yang salah dalam pemilihan mendatang.

Pada hari Senin, 15 Oktober 2018, Facebook, platform jejaring sosial terbesar di dunia dengan 1,5 miliar pengguna yang masuk setiap hari, mengumumkan akan melarang semua laporan palsu tentang persyaratan untuk memilih, waktu tunggu yang lama bagi pemilih, dan kekerasan di tempat pemungutan suara. sisa Oktober dan hingga Pilkada 6 November 2018.

Facebook secara tradisional memiliki pendekatan lepas tangan untuk menyensor dengan melarang semua informasi yang salah yang mungkin untuk menghindari biaya sensor.

Namun, jejaring sosial tersebut telah dikritik karena cara lalai menangani posting yang berisi informasi yang salah dan laporan berita palsu yang dirancang untuk menekan pemungutan suara selama pemilihan presiden 2016.

Salah satu posting paling umum yang dibuat di Facebook selama pemilihan presiden 2016 untuk mengurangi jumlah pemilih adalah posting yang ditargetkan pada pengguna tertentu yang memberi tahu mereka bahwa sekarang mungkin untuk memilih melalui pesan teks.

Banyak ahli jajak pendapat telah menyetujui posting seperti ini menyebabkan jumlah pemilih yang lebih rendah dalam pemilihan presiden 2016, yang dimenangkan oleh Donald Trump setelah mendapatkan +475 peluang dari Bovada untuk menjadi Presiden Amerika Serikat berikutnya tepat sebelum suara pertama dihitung pada malam pemilihan .

Meskipun Facebook akan menargetkan dan melarang postingan terkait misinformasi pemungutan suara dalam siklus pemilu ini, Manajer Produk Umpan Berita Facebook Tessa Lyons mengatakan perusahaan tidak akan melarang postingan dari pengguna yang berisi informasi palsu mengenai kandidat, tindakan pemungutan suara, atau masalah terkait pemilu lainnya.

“Kami tidak percaya kami harus menghapus hal-hal dari Facebook yang dibagikan oleh orang-orang asli jika mereka tidak melanggar standar komunitas itu, bahkan jika itu salah,” kata Lyons.

Di bawah kebijakan perusahaan yang baru diterapkan, postingan yang berisi tautan ke laporan berita yang berisi angka yang dibesar-besarkan atau dianggap menyesatkan dengan maksud untuk mengecilkan jumlah pemilih akan diberikan kepada pemeriksa fakta Facebook untuk menentukan apakah postingan tersebut salah. Jika postingan tersebut dianggap salah, postingan tersebut akan sangat dibatasi pada sekelompok kecil teman yang paling terhubung dengan poster asli dan dilarang dari sebagian besar umpan dari teman lain dalam upaya untuk membatasi penyebaran misinformasi yang disengaja yang mengarah ke pemilu November ini.

Banyak kritikus kebijakan tersebut percaya bahwa Facebook tidak bertindak cukup jauh untuk mengekang informasi palsu di platform jejaring sosialnya dan membuka pintu bagi peretas dan kampanye yang diselenggarakan di Rusia atau negara asing lainnya yang akan mencoba untuk mengganggu Pemilu Paruh Waktu 2018 – sebuah sentimen yang baru-baru ini digaungkan pada bulan Agustus oleh Direktur Intelijen Nasional Presiden Trump Dan Coats dan para pemimpin lainnya di tim keamanan nasionalnya.

“Saya sepenuhnya berbagi penilaian komunitas intelijen dan upaya masa lalu dan yang hari ini untuk mengganggu pemilihan kami dan ancaman saat ini,” kata Coats. “Musuh kami telah menunjukkan bahwa mereka memiliki kemauan dan kemampuan untuk ikut campur dalam pemilihan kami.”

“Kami terus melihat kampanye perpesanan yang meluas oleh Rusia untuk mencoba melemahkan dan memecah belah Amerika Serikat. Kami juga tahu Rusia mencoba meretas dan mencuri informasi dari kandidat dan pejabat pemerintah,” kata Coats. “Kami akan terus memantau dan memperingatkan upaya semacam itu.”

Selain itu, Graham Brookie, kepala Laboratorium Penelitian Forensik Digital Dewan Atlantik dan pakar forensik digital lainnya percaya bahwa kebijakan baru untuk siklus pemilihan ini tidak akan banyak berubah karena pemeriksa fakta Facebook kemungkinan akan dibombardir dengan posting yang ditandai, membuat tidak mungkin untuk menyaring dan memeriksa akurasi masing-masing.

Bookie bahkan lebih jauh mengatakan bahwa sampai Facebook menerapkan kebijakan serius untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah, maka berita dan laporan palsu akan terus berkembang di platform media sosial, merusak pencarian kebenaran oleh orang Amerika sehari-hari dan membuka pintu bagi orang asing. campur tangan dalam pemilu mendatang.

“Tanpa kebijakan yang jelas dan transparan untuk mengekang penyebaran informasi palsu yang disengaja yang berlaku di seluruh platform, kami akan terus menjadi rentan.”

Author: Perry Gregory