Penawaran lisensi lotere – Guru Perjudian

Saya telah menulis teks ini untuk http://www.lotterydaily.com, dan Conor Porter telah mengedit sebagiannya.

Permainan togel masih didasarkan pada sistem monopoli di hampir semua negara. Namun, pada saat yang sama, aktivitas vertikal perjudian lainnya berbasis di semakin banyak negara pada sistem lisensi dengan lusinan atau bahkan ratusan perusahaan perjudian. Apakah sistem monopoli tradisional berdasarkan hukum sudah terlalu kuno untuk melakukan kegiatan lotere?

Operasi perjudian menyebabkan masalah yang signifikan bagi beberapa pelanggan. Oleh karena itu terserah kepada masyarakat untuk membatasi kegiatan ini. Situasinya sama seperti di bisnis alkohol dan tembakau. Di bidang perjudian, negara telah memutuskan tidak hanya untuk mengatur operasi tetapi juga untuk memiliki perusahaan yang menjalankan bisnis lotere sendiri. Dari latar belakang ini, lotere negara muncul, di mana negara bertindak sebagai pemilik perusahaan. Dalam beberapa kasus, lotere negara bagian adalah bagian dari administrasi negara dan tidak beroperasi seperti usaha bisnis biasa. Dalam situasi seperti itu, tentu tidak ada upaya untuk memaksimalkan hasil bisnis.

Pertanyaan yang menarik adalah, mengapa negara bagian akhirnya mengendalikan bisnis lotere secara khusus? Dari sudut pandang masyarakat, titik awalnya tampaknya adalah regulasi yang tepat dari aktivitas berbahaya. Namun, dalam perjudian, situasinya tampaknya justru sebaliknya. Aktivitas yang paling bermasalah bagi pemain, permainan kasino, selalu dalam bisnis pribadi di sebagian besar negara. Area paling berbahaya berikutnya, taruhan, juga telah berpindah ke bisnis normal hampir di mana-mana. Tentu saja, negara terus mengontrol area perjudian ini melalui undang-undang dan peraturan, tetapi tidak ada lagi kepemilikan langsung negara atas aktivitas ini – jika sama sekali. Sebaliknya, situasinya berbeda untuk vertikal perjudian yang paling tidak bermasalah, permainan lotere, situasinya berbeda – mengapa?

Pengadilan Eropa telah menguraikan pembenaran sistem monopoli perjudian untuk negara-negara UE. Menurut putusan pengadilan, Negara Anggota bebas untuk memutuskan undang-undang perjudian mereka selama alasan skema tersebut kredibel. Sistem monopoli dapat menjadi model yang sah untuk melakukan aktivitas perjudian jika tujuan utamanya adalah untuk mencegah masalah yang terkait dengan aktivitas perjudian – masalah perjudian dan aktivitas kriminal (termasuk pencucian uang). Menurut ECJ, target fiskal, pendapatan perjudian tidak sah untuk sistem monopoli. Terhadap garis ini, menarik untuk mempertimbangkan bagaimana dan mengapa aktivitas kasino yang agak berbahaya jauh lebih sedikit di bawah kendali Negara Anggota daripada aktivitas lotre yang tidak berbahaya.

Saya bahkan tidak mencoba menjadi pengacara, jadi saya akan menghentikan refleksi hukum tentang ini. Namun, menarik untuk memikirkan bagaimana negara bagian harus mengatur kegiatan lotere untuk memenuhi persyaratan hukum sambil tetap menghasilkan pendapatan yang signifikan bagi negara bagian. Saya tidak mendukung liberalisasi penuh/lisensi kegiatan lotere, meskipun, pada prinsipnya, saya menyukai ekonomi pasar bebas. Biasanya ada begitu banyak perusahaan perjudian dalam persaingan bebas sehingga bisnis didesentralisasikan ke beberapa operator. Dalam permainan togel, ini belum tentu menjadi kepentingan pelanggan karena, dalam permainan togel, jackpot besar adalah motif utama untuk bermain. Dalam situasi persaingan, ukuran jackpot akan runtuh dibandingkan dengan situasi monopoli saat ini, dan saya tidak menganggap itu sebagai hal yang baik bagi pelanggan.

Dalam peran saya saat ini sebagai konsultan perjudian, saya memiliki kesempatan, untuk sebagian kecil, untuk terlibat dalam proses penawaran lisensi eksklusif lotere di beberapa negara. Itulah, dalam pandangan saya, cara terbaik untuk menggabungkan sistem monopoli dan ekonomi pasar untuk menjaga legitimasi hukum sistem dan mengoptimalkan pendapatan dari operasi. Proses penawaran juga akan menghindari situasi aneh di mana negara-negara telah memberikan hak eksklusif kepada perusahaan milik swasta untuk menjalankan kegiatan lotere. Saya bertanya-tanya mengapa tidak ada yang mempertanyakan kasus seperti itu, yang banyak terjadi di Eropa, misalnya.

Penawaran untuk lisensi lotere tidak dapat disangkal merupakan proses yang sangat melelahkan. Inggris mungkin adalah negara paling terkenal yang menggunakan lisensi lotere. Di sana, lisensi pada prinsipnya diberikan selama sepuluh tahun sekaligus. Jika saya telah memahami dengan benar, Camelot UK, yang telah memiliki lisensi sejak awal sistem, mulai mempersiapkan penawaran sekitar beberapa tahun sebelum berakhirnya lisensi saat ini. Puluhan, kecuali ratusan, karyawan akan dilibatkan dalam mempersiapkan dokumen tender, dan biayanya memang sangat tinggi. Saya telah mendengar bahwa dokumen tender berisi lebih dari 1.000 halaman teks per perusahaan yang berpartisipasi. Ini juga merupakan pekerjaan yang luar biasa untuk mengevaluasi penawaran dan memutuskan siapa yang akan memenangkan lisensi.

Namun, model penawaran tampaknya sangat bagus sebaliknya. Kompetisi ini akan membantu melestarikan aspek-aspek terbaik dari kegiatan lotere sementara pada saat yang sama membongkar peran ganda negara. Negara bertindak sebagai pengatur diri dalam sistem monopoli tradisional, yang bukan merupakan situasi terbaik. Tentu saja menantang, jika bukan tidak mungkin, bagi negara bagian untuk melupakan pentingnya pendapatan lotere saat membuat keputusan regulasi. Dalam model berbasis kompetitif, ini diharapkan lebih mudah diakses.

Saya tahu bahwa ada juga kritik terhadap lisensi lotere di Inggris. Saya pikir perusahaan yang berpartisipasi menyajikan perkiraan perkembangan pendapatan mereka selama periode lisensi, yang memiliki bobot yang cukup signifikan dalam memilih penerima lisensi. Namun, saya berasumsi bahwa perkiraan pengembalian bukanlah janji dalam bentuk apa pun. Jika perusahaan pemenang tidak menghasilkan jumlah yang disajikan kepada negara, itu tidak akan menghadapi konsekuensi keuangan. Diakui, mungkin ada beberapa ketidaknyamanan dalam mendapatkan lisensi berikut.

Tidak ada sistem yang sempurna, tetapi saya masih melihat lisensi monopoli lotere sebagai model yang harus dipertimbangkan secara serius oleh negara lain. Akan menarik untuk mempertimbangkan model serupa, berdasarkan jumlah lisensi yang terbatas, untuk vertikal perjudian lainnya juga.

Author: Perry Gregory